Mendidik Anak dengan RICH Philosophy

Selain kelas online selama 9 sesi, Institut Ibu Profesional dalam program Matrikulasi Batch 2 juga menyelenggarakan kelas offline bagi para peserta. Kelas offline ini diadakan dua kali, dengan materi yang masih ada kaitannya dengan materi utama tetapi temanya sendiri ditentukan bersama-sama, pembicaranya pun atas usulan peserta. Karena minggu sebelumnya saya ada keperluan lain di sekolah Fathia, jadi saya hanya bisa menghadiri kelas offline grup Jakarta yang kedua yang diadakan di rumah salah satu anggota di Condet Balekambang, Jakarta Timur.

Yang memberikan materi dalam kuliah offline yang dikemas santai ini adalah ibu Ina Rizqie Amalia, M.M., PCC, Executive Coach, Founder and Director Loop Institute of Coaching Indonesia.

img_20161204_095908

Mendidik Anak dengan Kekuatan Fitrah

Orangtua bertindak sebagai coach, yang membawa keluarga termasuk anak untuk mencapai tujuannya.

RICH Philosophy

Coaching is easy, the most important is how we Respect their choices, uniqueness, way of life, belief, values, and sharing. Hargai anak kita seperti kita menghargai orang lain. Terkadang tanpa sadar kita lebih sopan dan manis berbicara ke rekan kerja atau tetangga daripada ke anak sendiri. Orangtua perlu mengendalikan emosi dan bersabar menghadapi anak yang adakalanya tingkahnya tak terduga. Jangan segan minta maaf ke anak ya…. Secara berkala juga bisa minta feedback anak, sudah seberapa baik kita sebagai orangtua di matanya.
Poin kedua adalah Integrity: courage, authentic, accountability, care, awareness. Integritas merupakan kesatuan antara hati, pikiran, dan keberanian kita atas apa yang kita rasakan dengan tindakan kita, dalam situasi apa pun. Mungkin kita tahu sesuatu itu salah, ketika ada yang menyerobot antrean misalnya, tapi tidak semua berani menegur atau mengingatkan. Akuntabilitas artinya pegang komitmen dan tanggung jawab, termasuk ketika berjanji pada anak. Kesadaran juga harus selalu dijaga, karena kita sehari-hari bisa saja melakukan banyak hal khususnya yang sudah rutin secara robotik atau otomatis tanpa berpikir lagi, yang sebetulnya bisa mendatangkan bahaya.
Kemudian jangan lupakan Creative process and continuous learning: curiosity, creativity, learning, experience, resources. Seiring bertambahnya usia, kreativitas manusia makin berkurang. Anak-anak ada pada fase paling kreatif, tetapi seringnya dihambat oleh orangtuanya sendiri. Melindungi atau memproteksi anak boleh saja, tetapi jangan berlebihan. Hati-hati jika anak sudah tidak mau bertanya pada orangtuanya sendiri (akibat adanya hambatan tersebut) dan orangtua pun tidak penasaran terhadap anaknya. Jawaban yang terlalu singkat bahkan cenderung tidak peduli terhadap pertanyaan-pertanyaan mereka dapat mematikan potensi anak. Malah kalau bisa, pancing mereka berpikir kreatif dengan bertanya. Sebagai manusia ternyata kebanyakan kita masih perlu latihan untuk mendengar dan bertanya dengan baik. Hindari jawaban sinis, atau pancingan pertanyaan kita yang terlalu panjang dan berjenjang. Orangtua juga bisa menggunakan powerful questions.
Berikutnya adalah merangkul Human potential: be resourceful, transformation, spiritual, meaning acceleration, ownership. Orangtua hendaknya bertindak selaku pengamat potensi anak untuk membantu mengarahkannya, termasuk misalnya untuk memilih gaya pembelajaran yang sesuai. Ke depannya akan ada berbagai tantangan hidup, jika anak sudah belajar sesuai potensinya maka in sya Allah akan lebih mudah dihadapi.
Bentuk lingkaran sebagaimana ditampilkan di atas bermakna bahwa keempat filosofi ini harus ada dan saling menjalin tanpa putus.

Bagaimana agar orangtua menjadi coach yang baik? Kuncinya adalah mendengar dan bertanya. Dari sini bisa digali kebutuhan maupun keinginan anak seperti apa.

  1. Mendengar. Terdapat dua level yaitu internal listening (dalam otak kita terdapat judgement atau penilaian) dan tanpa judgement. Menjadi pendengar yang baik berarti kita harus fokus, mendengarkan dengan saksama, jaga kontak mata, abaikan hal lain dalam pikiran kita.
  2. Bertanya. Gunakan pertanyaan terkait situasi saat ini (misalnya perasaan anak) dan ke depan (rencana tindakan anak).

Tips lain, jangan suruh anak berhenti maupun membujuk saat ia menangis. Tunggu saja, peluk.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s